Asus ROG Ally X memiliki keunggulan Steam Deck di area utama ini

Asus ROG Ally X memiliki keunggulan Steam Deck di area utama ini

Kategori ini mungkin masih dalam tahap awal, namun beberapa konsol game genggam berbasis PC sudah memasuki generasi kedua. Asus menerima banyak masukan dari penggemar untuk ROG Ally X, meningkatkan internal, ergonomis, dan perangkat lunaknya agar lebih bersaing dengan pesaingnya termasuk Steam Deck OLED.

Ini ditenagai oleh CPU AMD Ryzen Z1 Extreme yang sama dengan ROG Ally asli, tetapi Ally X memiliki kapasitas baterai dua kali lipat, penyimpanan dua kali lebih besar, dan memori internal yang jauh lebih besar.

Read More

Selain memiliki kapasitas game dan aplikasi sebesar 1 TB – naik dari 512 GB pada model OG – Asus telah beralih ke faktor bentuk M.2 2280 yang lebih umum untuk SSD yang dapat dilepas. Hal ini akan membuat peningkatan ke kapasitas yang lebih tinggi menjadi lebih mudah di kemudian hari. Memori DDR5 24 GB memberikan keunggulan nyata dibandingkan Steam Deck, yang hanya memiliki 16 GB untuk dibagi antara sistem dan RAM grafis. Dan baterai 80Whr akan menyediakan waktu bermain game dua kali lebih lama saat jauh dari listrik.

Asus harus mengecilkan kipas pendingin sebesar 23% secara signifikan untuk memberi ruang bagi baterai yang lebih besar. Namun dengan menggunakan bilah kipas yang 50% lebih tipis dan menambahkan ventilasi pembuangan ketiga, Ally X sebenarnya mampu mendorong volume udara hampir seperempat lebih banyak dibandingkan model lama. Bahkan keunggulan layar sentuhnya, kabarnya hadir dalam suhu 6°C lebih dingin setelah sesi bermain yang lama.

Diluncurkan dalam warna hitam – Ally asli hanya tersedia dalam warna putih – Ally X terlihat jauh lebih mengancam, dengan tombol muka yang diubah posisinya dan stik analog untuk permainan genggam yang lebih nyaman. Joysticknya masih baru, dengan pegas yang lebih kaku agar lebih cocok dengan pengontrol konsol, dan D-Pad telah diganti dengan versi delapan arah yang lebih presisi. Sebagai penggemar game pertarungan, saya melihatnya sebagai kemajuan besar.

Pegangannya sekarang juga lebih dalam, dan pelatuknya lebih miring agar lebih mudah ditekan. Terakhir, Asus telah mengecilkan tombol makro di bagian belakang, yang seharusnya mengurangi penekanan yang tidak disengaja.

I/O telah mengambil langkah maju yang besar, membuang port XG Mobile untuk dua USB-C – dengan satu port yang mendukung aksesori Thunderbolt termasuk layar, dok, dan kartu grafis eksternal. Namun keseluruhannya hanya 70g lebih berat dari model OG, yaitu 678g.

Satu-satunya area yang saya sedih lihat belum mendapat peningkatan adalah layarnya. ROG Ally X menggunakan panel IPS LCD 7 inci, 1080p yang sama dengan Ally pertama. Kecepatan refresh 120Hz dan teknologi sinkronisasi adaptif akan memastikan permainan terasa lancar bahkan ketika perangkat kerasnya tidak dapat mengimbanginya, tetapi panel OLED dapat membantunya meraih kemenangan yang jelas atas Steam Deck terbaru.

Namun, ini masih merupakan perangkat genggam yang tampak hebat. Anda bisa mendapatkan Asus ROG Ally X mulai 22 Juli, saat mulai dijual seharga £799.

  • Terkait: Game terbaik yang akan datang – semua yang ingin kami mainkan di tahun 2024

Related posts